Teringat harapan di akhir tahun 2011 supaya aku masih diberi kesempatan nyicip dan motret lebih banyak lagi kuliner Nusantara. Oh ya, Alhamdulilah tahun 2012 lalu terwujud. Pucuk dicinta, dapat kerjaan masak dan motret hampir 30 macam masakan Nusantara. Mulai Balado, Rendang, macam-macam Gulai, Soto Betawi, Pepes Ikan, Rawon, Soto Ayam, sampai Woku. Wuih senangnyaaa!
 
 
Indonesia kaya banget kulinernya ya..

Meski bumbunya udah berupa racikan halus dari sana, tetap aku harus tau bahan-bahan bumbunya apa saja dong.. Minimal jangan sampai keliru naruh properti cabe rawit di foto bahan bumbu gulai. Atau ketinggalan  daun kunyit untuk foto bahan bumbu rendang. Harga diri dipertaruhkan, ahahaha..
 

Kuliner Nusantara yang penuh rempah!

Sungguh itu adalah pengalaman kuliner yang paling berkesan buatku sepanjang 2012 lalu. Proyek yang panjang, dari target 2 bulan selesai, molor sampai 5 bulan karena aku kena batuk dan "dia" ini betah banget ngga mau pergi. Qaddarullah. Untung klien-ku baik hati, ngga terlalu narget juga yang penting dikerjain dan fotonya bagus. Dan kami sekeluarga bener-bener dimanjakan  oleh ragam kuliner Nusantara. Alhamdulillah.

Oke cukup cerita kerjaannya, sudah berlalu. Kata orang kita harus move on supaya ngga terjebak di masa lalu. Eh, apasih?

*nyruput kopi dulu*

Jadi, kalian masak apa akhir tahun kemarin? Indonesian Food Blogger lagi bikin IDFB Blog Challenge nih. Temanya seru, tentang Kuliner Nusantara untuk Hidangan Akhir Tahun. Asyik bangeeett!


Ini dia, Sambal Kecombrangku


Aku bikin Sambal Kecombrang ala Bali, atau kalau di sana namanya Sambal Bongkot. Bikinnya simple, tapi percayalah, rasanya enak banget! Sayang di Malang sini jarang ada yang jual Kecombrang. Akibatnya masakan dengan bahan Kecombrang jadi kurang familiar di sini. Padahal Kecombrang ini adalah bahan aromatik yang biasa dipakai sebagai "penyedap" masakan Nusantara.
 
Sebentaaar, Kecombrang ini apa sih?

Menurut Wikipedia, Kecombrang ini adalah jenis tanaman rempah dan ternyata ngga hanya bunganya, buah dan bijinya bisa dimanfaatkan sebagai bahan masakan. Sungguh aku belum pernah tau bentuk buah dan bijinya itu seperti apa, karena yang lazim dimasak adalah bagian bunga dan tunasnya.
 

Bunga Kecombrang, hasil belanja di pasar Oro-oro Dowo


Selain untuk sambal dan campuran tumis sayuran, Kecombrang dipakai untuk memasak Arsik Ikam ala Batak,  lalu dijadikan salah satu sayur dalam Pecel ala Bamyumas, lalu ada lagi masakan ikan kuah kuning Pallu Mara di Sulawesi Selatan sana, macam-macamlah kalian guling aja. Kebanyakan sih untuk campuran bumbu masakan ikan, ya, mungkin karena aromanya yang cukup kuat jadi  bisa meredam bau amis ikan.
 

Nah kalau ini udah aku tambahin dengan ayam suwir. Makin endeus..

 
Bentuk tanamannya mirip dengan tanaman Lengkuas. Sependek pengetahuanku bunganya ada yang berwarna merah dan ada yang berwarna merah muda. Aku belum tau bedanya apa, karena yang banyak dijual adalah yang merah muda.

Aslinya, untuk Sambal Kecombrang ala Bali ini yang dipakai bukan bagian bunga Kecombrangnya melainkan tunas batang yang baru tumbuh, nah ini yang namanya bongkot. Karena itulah di sana disebutnya Sambal Bongkot. Aroma dan rasa bunga Kecombrang dan bongkotnya sih sama aja, kan emang pohonnya sama.
 
Buat yang pengen tau, rasa dari Kecombrang ini sepintas mirip serai tapi lebih ada wanginya, dan ada rasa getir di lidah. Buat yang baru pertama mencoba, saranku gunakan dalam porsi lebih sedikit dari takaran resep aslinya. Kalau klik sama rasanya, lain waktu bikin lagi bisa sesuai takaran di resep atau mau dilebihin juga makin sedep!

Sambal Kecombrang
 
Bahannya:
3 batang bunga Kecombrang
6 buah bawang merah
Secukupnya cabai rawit
3 lembar daun jeruk (aku kelupaan, dasar amatir)
1 buah jeruk limau ukuran kecil
1 sdt terasi
Garam
Minyak kelapa
 
Caranya:
- Rajang halus kecombrang (tangkainya juga), lalu beri garam, bejek-bejek, diamkan.
- Bawang merah, cabai, dan daun jeruk (buang tulang daunnya dulu ya, supaya ngga pahit) semuanya dirajang halus. Masukkan ke dalam mangkuk, sisihkan.
- Bilas kecombrang di air mengalir, lalu tiriskan. Campurkan ke dalam rajangan bawang dan teman-temannya.
- Tambahkan terasi dan garam, aduk rata sambil dibejek-bejek supaya saripatinya keluar semua. Ini yang bikin sedap.
- Panaskan sedikit minyak, lalu masukkan bejekan sambal tadi, tumis sebentar sampai kecombrang layu.
- Setelah matang, tambahkan perasan jeruk limau, aduk rata. Siap disajikan.
 
Citarasa Sambal Kecombrang ini mirip dengan Sambal Matah sih. Hanya saja ada tambahan aroma dan rasa Kecombrang di sambalnya. Sambal ini cocok banget dengan ikan bakar, ayam bakar, bahkan singkong rebus atau singkong goreng pun enak banget pakai sambal kecombrang ini. Ideal banget kan untuk pelengkap acara "bakar-bakaran" di akhir tahun.
Kalau ngga ketiduran ahahaha..
 
Menutup akhir tahun 2022, memasuki awal tahun 2023, harapanku masih sama. Diberi kesehatan dan kesempatan lebih banyak lagi untuk menikmati kuliner Nusantara lainnya. Terutama kuliner dari Indonesia Timur yang cukup susah ditemui di Indonesia bagian Malang sini. Aamiin!

Kenapa juga judul tulisannya begini πŸ˜… Ya karena menurut cerita sejarahnya memang begitu. Roti Gambang memang kuliner warisan Belanda yang asli dari Indonesia karena Belanda sana ngga ada roti ini. 


Roti Gambang


Sebetulnya aku sudah cukup lama mendengar nama makanan itu, kurang lebih sekitar tahun 2014 awal tinggal di Cibubur. Tapi seingetku, kali pertama makan adalah setelah tinggal di Malang awal 2021 gitu deh. Belinya pun impor dari Mbak Susi, sesama Tukang Jajan di salah satu komunitas baking yang aku ikuti. 

Ada alasan kenapa aku ngga pernah jajan roti itu; yang doyan panganan berbahan kayu manis cuma aku! Paksu ngga suka. Bimo, entahlah, dalam hal yang satu ini sepertinya dia nurun Bapaknya. Demikianlah, pada akhirnya aku amat sangat jarang pakai bahan kayu manis ini kecuali kalau ada pesanan khusus. Kadang juga kalau pas lagi bikin roti, aku sengaja sisihkan adonannya untuk dijadikan cinnamon roll atau babka.


Balik lagi ke cerita tentang si Roti Gambang, dari awal baca deskripsi tentang cita rasanya, aku udah mikir duh-kayaknya-ini-enak-banget. Gimana engga, ada rasa cokelat yg legit dipadu aroma rempah, sungguh menggiurkan buat penggemar makanan eksotis macam aku begini.

Dan ternyata bener. Rasanya manis legit, ditemenin kopi hitam, oh sungguh pasangan serasi. Meski menurut sejarahnya, Roti Gambang ini temannya adalah teh! 


Roti Gambang hasil jajan ke mbak Susi


Cerita sejarahnya Roti Gambang ini lahir di Indonesia, tepatnya di Batavia, dari warga Belanda yang tinggal di sana pada jaman awal masa penjajahan sekitar abad 18-19. Mereka sarapannya cake atau roti, bukan nasi, porang, singkong, atau bahan makanan pokok asli Indonesia lainnya. Dan favorit banget sama yang namanya rempah-rempah seperti adas, pala, kayumanis, kapulaga, cengkeh, dan semacamnya.


Oke, pernah dengar nama kue Ontbijtkoek?

Ini adalah sponge cake khas Belanda yang menurut om Wiki, Ontbijkoek ini artinya adalah kue sarapan pagi. Dibuat menggunakan tepung dari gandum hitam dan dibumbui bermacam rempah. Biasanya dimakan dengan olesan mentega di atasnya dan disajikan bersama teh untuk hidangan sarapan di sana.

 

Untuk mengakomodir kebiasaan mereka tersebut, maka dibikinlah Ontbijtkoek dengan kearifan lokal yang dinamakan Roti Gambang oleh sebuah bakery milik warga Belanda di Batavia. Penamaannya juga berdasar bentuk aslinya yang menyerupai alat musik tradisional Betawi, gambang kromong.

Bahan utamanya (yang di Indonesia ngga ada pada waktu itu) tentu saja diganti dengan bahan lokal, seperti tepung gandum hitam diganti dengan tepung singkong, pemanisnya pakai gula jawa/gula merah, rempahnya juga dipilih yang banyak terdapat di Indonesia. Karena itulah tekstur Roti Gambang ngga selembut Ontbijtkoek meski awal mula ide pembuatannya berasal dari sana.


Makin ke sini, model Roti Gambang pun makin bervariasi. Bukan hanya variasi bentuk, sekarang ada juga yg diberi macam-macam topping dan isian di dalamnya. Aku sih belum tertarik untuk coba icip yang dimodifikasi begitu, karena memang lebih milih yang original, meski kata teman-teman di IDFB yg pakai isian selai nanas itu enak.


Iyaa, obrolan tentang Roti Gambang di WhatsApp Group Indonesian Food Blogger kapan hari itu meriah banget! Dan lengkap termasuk lokasi jajan di mana dan resep juga ada. Kompor banget dah ah.. Maka itulah komunitas kesayangan ini bikin event IDFB Blog Challenge tentang Roti Gambang. Ikutan yuk!

 

Karena merasa terkompori obrolan di WAG waktu itu, akhirnya kan aku jadi ikutan bikin juga πŸ˜… Not bad for the first timer, nanti kapan-kapan pengen coba bikin lagi.

Susah ngga sih bikin Roti Gambang?

Buat aku sih cukup mudah. Karena hanya tinggal aduk-aduk, bentuk, panggang, udah. Kuncinya adalah memakai gula aren organik yang manisnya pas. Karena kalau pakai yang biasa-biasa aja, rasa manis legitnya berasa kurang nendang. Dan warnanya juga kurang cantik. Selain gula arennya mesti yang cakep, bahan rempah lain juga usahakan pakai yang masih fresh supaya aroma rempahnya kuat memikat. Ngaduk adonannya juga jangan sampai overmix supaya teksturnya ngga keras.


Hasil pertama kali bikin Roti Gambang


Ohiya, ternyata pada World Bread Day tahun 2019 lalu, Roti Gambang ini masuk ke dalam daftar 50 roti terenak di dunia versi CNN lho! Roti Gambang disandingkan dalam “50 of The World's Best Breads" bersama  sejumlah roti dari negara lain seperti Baguette dari Prancis, Ciabatta dari Italia, atau Roti Canai dari Malaysia. Cakeppp.. 


Gimana, kamu berminat mencoba ngga? 

Pertama kali bikin bebek panggang ala HongKong ini. Asli uji nyali karena belum pernah sama sekali bikin olahan dari unggas yg satu ini. 




Di WAG TJ sih ada mb Estuty yg sering bikin beginian. Yg bikin keder adalah proses masaknya yg sampe 2-3 hari 😬 Sabar banget kan yaa diatuuu.. Makanya aku rada nganu waktu Paksu rikwes bikin bebek ini.


Iseng gugling, ada yg cuma 2 jam-an aja. Ywd yuk dikerjakan!


Bebek Peking Panggang ala HongKong

- resep asli dr sini  -


Bahannya:

1 ekor bebek peking ukuran sedang (1 kg)

1½ lt air

4 cm jahe, memarkan

4 siung bawang putih, memarkan

50 g bawang bombai, potong kotak 2 cm

2 butir pekak

4 cm kayu manis

1 sdm bumbu ngohiong bubuk

1 sdm saus tiram

1 sdm kecap manis

1 sdm kecap asin

1 sdm angkak, haluskan

1 sdt garam

1 sdm gula pasir

2 sdm madu, untuk olesan


Bahan isi, aduk rata:

2 batang daun bawang, iris 3 cm

3 siung bawang putih, haluskan

50 g bawang bombai, haluskan

3 cm jahe, haluskan

1 sdt bumbu ngohiong bubuk


Caranya:

- Potong bagian kaki dan ekor bebek. Aku pernah lihat yucub, bagian ekor ini ada yg mesti dibuang karena bikin bau. 

- Masukkan bahan isi ke dalam perut bebek hingga bahan isi habis. Jahit perut bebek dengan benang kasur hingga rapat, sisihkan.

- Rebus air bersama bahan² bumbu (selain madu), aduk hingga rata, masak hingga mendidih.

-Masukkan bebek ke dalam rebusan, siram-siram permukaan kulit bebek, lalu rebus selama 90 menit hingga bumbu meresap dan matang. Usahakan bebek kerendam semua biar ngga perlu dibolak-balik. 

Bisa empukkah bebeknya? Bisa! Akupun merasa takjub πŸ˜…

- Setelah bebek berwarna coklat kemerahan, angkat, tiriskan bebek. Diamkan sebentar.

- Oles permukaan kulit bebek dengan madu, panggang bebek dengan suhu 180⁰C selama 15 menit

- Angkat, iris bebek sesuai selera, sajikan. Untuk panduan cara ngiris²nya banyak di yucub kalau mau nyontek ya.. 


Sausnya?

Kata mb Febry: pake saus hoisin atau saus plum, biasanya. 

Lalu dapat contekan dr suhu Hana: rajang halus baput tumis sampai kuning dan harum, kasih saus tiram, kecap manis, gula dan minyak wijen.

Cara sesatku karena malas aja: pake cocolan sambal Bangkok 😬

Lalu dikomen Inang Yanti katanya aku belum tobat ngacak² pakem resep..


PR ku sekarang adalah mau diapain kaldu sisa rebusannya? Ada ide? 


Yuk ah, selamat rikuukk πŸ‰

Hai haaii, selamat Hari Raya semuanya! 

Taqabbalallaahu minna wa minkum, semoga Allaah menerima amal ibadah kita selama Ramadan.

 

Selamat Hari Raya! 


Gimana puasa Ramadan-nya kemarin? Semoga lancar sebulan penuh ngga ada halangan ya.. Biasanya sih 2-3 hari pertama adalah masa penyesuaian terutama terhadap pola makan. Kalau umumnya kita makan berat 3 kali sehari, plus camilan tanpa jeda *nyengir*, selama bulan puasa lambung kita 'agak dipaksa' kosong dan berhenti bekerja selama lebih dari 10 jam sehari. Begitu juga dengan jam makan kita yang 'dibalik': dini hari saat sahur dan malam hari saat berbuka.


Menu ifthar yang menggiurkan, didominasi karbo dan lemak.


Sebenarnya ngga ada masalah, justru berpuasa membuat badan kita lebih sehat. Karena inilah masa di mana organ pencernaan kita beristirahat. Memanfaatkan lemak-lemak yg selama ini 'menganggur' menjadikannya energi untuk badan kita bergerak seharian. Kerasa kan, badan relatif lebih ringan setelah menjalani puasa selama beberapa hari? 


Setelah lambung kita terbiasa dengan kondisi beristirahat selama sebulan penuh, tiba-tiba 'dikagetin' lagi pada saat Hari Raya tiba. Setelah shalat Ied, lanjut makan-makan dong di rumah! Ketupat, opor ayam, rendang, telur petis, maasya Allaah nikmat semua. Hari Raya memang harinya kita umat muslim bersenang-senang, hari makan-makan, setelah sebulan penuh berpuasa menahan segala macam hawa nafsu termasuk nafsu makan berlebih.


Ketupat dan teman²nya yg selalu hadir di Hari Raya. 


Berhubung Hari Raya tahun ini sudah ngga ada pembatasan akibat pandemi selama 2 tahun kemarin, akibatnya acara makan-makan ini ngga hanya berhenti di rumah sendiri. Nyaris setiap kunjungan ke rumah para bude dan sepupu pasti juga makan lagi, ketupat plus opor ayam dan teman-temannya lagi. Ditambah aneka camilan khas Hari Raya seperti kue lepet, tape ketan, macam-macam kue kering, rujak, bakso, haduh full karbo dan berlemak semua ahahaha.. Lima rumah, bisa lima kali makan berat kalau gini ceritanya.


Sebagian Bani Muchsin yg berkumpul di Hari Raya tahun ini.


Belum lagi minuman manis yang free flow alias selalu tersedia di meja hidangan.  Dingin pula ahahah.. Siapa yang bisa menolak minuman dingin di siang hari yang bikin gerah?


Sebagian keuarga Hadipranoto di Hari Raya tahun ini.



Ngga kebayang gimana campur-aduknya semua makanan itu di dalam perut kita.
Kalau kita kalap menyantapnya, bisa-bisa kaget lagi ini lambung.


Kue kering khas Hari Raya yang selalu dinanti.

 

Untuk sebagian orang, iya, ngga ada masalah. Tapi sebagian lain belum tentu, ada aja masalah dengan lambung. Terasa nyeri pada ulu hati sewaktu perut kosong dan terasa begah pada saat terisi makanan. Nah, ini adalah yg dinamakan gejala dispepsia atau kondisi yang bisa menyebabkan rasa tidak nyaman pada perut bagian atas karena penyakit asam lambung dan biasa kita kenal dengan istilah 'sakit maag'. 

 

Selain rasa nyeri pada ulu hati dan begah, sering bersendawa, rasa cepat kenyang, mual, muntah, heat burn atau dada terasa panas, dan keluarnya cairan dari lambung (reguritasi) juga  merupakan gejala dispepsia yang sering dialami. 

Yang terakhir ini rasanya ngga enak banget. Aku beberapa kali pernah mengalami hal ini, terutama kalau terlalu banyak makan makanan yang berbahan dasar beras ketan. Padahal aku doyan banget sama kue lupis, lepet, ketan bubuk, dan makanan tradisional lain yang terbuat dari beras ketan, sering bikin lupa diri!

Ngeri² sedap menikmati asinan rambutan yg manis asem pedes.

Intoleransi pada jenis makanan tertentu ini belum tentu sama untuk semua orang. Ada yang ngga tahan makanan pedas, yang terlalu masam, laktosa, kacang-kacangan, macam-macam deh. Pokoknya kalau perut terasa ngga nyaman akibat jenis makanan tertentu, baiknya diingat-ingat pemicunya untuk dihindari di kemudian hari. 


Ketupat sayur yg bersantan dan pedas, siapa bisa menolak meski kadang perut berontak.


Tetapi ngga perlu khawatir, sekarang ada New Enzyplex yang bisa dikonsumsi untuk membantu proses pencernaan serta mengatasi rasa tidak nyaman pada lambung akibat gangguan proses pencernaan. Suplemen ini mengandung  amilase dan protease yang dapat mencegah dan mengatasi masalah pencernaan, terutama pada saat dibutuhkan banyak enzim pencernaan ketika makan terlalu banyak, ataupun intoleransi terhadap jenis makanan tertentu, salah cerna, dan gangguan fungsional pencernaan lainnya.

Amilase adalah enzim yang berfungsi mengubah karbohidrat menjadi gula sederhana supaya lebih mudah dicerna di dalam tubuh. Sedangkan protease adala enzim yang berfungsi dalam mengurai protein menjadi asam amino bentuk sederhana supaya lebih mudah diserap oleh tubuh.


New Enzyplex yg kini selau siap menemani.


Cara mengkonsumsi New Enzyplex ini adalah diminum 1-2 tablet pada saat makan atau satu jam setelah makan, supaya kandungan enzim yang terkandung didalamnya bisa segera bekerja mempercepat pemecahan molekul-molekul makanan menjadi komponen-komponen yang lebih mudah dicerna oleh sistem perncernaan kita. Aman kok kalau dikonsumsi setiap hari, asal ngga berlebihan dan sesuai dosis.

Untuk ibu yang sedang hamil dan menyusui juga boleh, dengan catatan konsultasi dulu dengan dokter ya.. Siapa tau ada kondisi yang ngga memperbolehkan kalian untuk mengkonsumsi suplemen ini.


Pokoknya, sekarang jadi andalan banget deh suplemen yang satu ini. New Enzyplex bikin perut nyaman saat bersantap aneka hidangan di Hari Raya dan dalam kondisi 'emergency' lainnya. Tetapi tentu saja, jangan kalap makan. Ingat umur yang tak lagi muda..


Selamat makaaan!


Selamat menikmati acara makan-makan di Hari Raya dengan nyaman bersama New Enzyplex!



Artikel ini diikutsertakan dalam New Enzyplex Writing Competition bersama Indonesian Food Blogger -

Hai bestie.. πŸ™‹

Kali ini aku ngga akan berbagi resep masakan atau apalah yang berhubungan dengan makanan. Tapi mau cerita tentang salah satu produk skincare yang cakep banget. Tumben, Buk?

Iya, biasanya aku ngga begitu tertarik dengan macam-macam produk perawatan wajah, karena bersyukur aku dikasih kulit wajah yang cukup 'badak' alias tahan banting. Jarang banget jerawatan, dan pakai produk make up merk apapun juga enak aja. Selama ini yang aku pakai yang simpel banget untuk merawat kulit wajah, sebatas pelembap, krim malam, dan face mask. Udah. Facial di salon? Alhamdulillaah belum pernah satu kali pun.


Warna kemasan pink lembut khas produk POND'S banget. 

Kemudian sampai kejadian beberapa minggu lalu aku ngga sengaja lihat produk POND'S Triple Glow Serum di Indomaret dekat rumah. Entah kenapa lihat rangkaian produk ini kok rasanya terpanggil untuk mencoba, apalagi serum wajahnya ada kemasan sachet yang praktis banget untuk sesi uji coba di wajah. Inikah namanya panggilan jiwa mengingat umur yang tak lagi muda ahahah.. Jadilah duet POND'S Triple Glow Serum dan Triple Glow Serum Mask masuk keranjang belanjaan, bayar, dan bawa pulang. Kalau cocok hayu dilanjut, kalau engga ya ngga rugi-rugi banget lah.


Markicob, mari kita cobain! 

Baca-baca bahan kandungannya, waaah jagoan semua ini isinya. Sesuai dengan namanya, 'Triple Glow', jadi ada 3 bahan utama di dalam produk ini.

Yang pertama, adalah Gluta Boost-C yang mengandung glutathione, yaitu zat antioksidan yang mampu membantu mencerahkan warna kulit dan efektif menyamarkan flek hitam pada wajah. Garis bawahin dulu: membuat warna kulit menjadi lebih cerah dan bukan lebih putih, karena pada dasarnya warna kulit kita ngga bisa diubah kan? Gluta Boost-C juga diklaim 60x lebih efektif dari Vitamin C untuk membantu mencerahkan kulit wajah secara merata.

Lalu ada Hyaluronic Acid Complex yang bisa melembapkan kulit sampai ke dalam lapisan epidermis kulit.

Dan yang terakhir adalah Vitamin B3+ (Niacinamide) yang bisa melembutkan kulit wajah.

Waahh bisa makin shining shimmering splendid dong kuli wajahkuuu *uhuk

 

Psst, katanya, produk POND'S Triple Glow Serum ini juga dipakai sama Wendy-nya Red Velvet loh. Kalian yang seneng artis K-Pop pasti kenal kan?


Pond's Triple Glow Serum


Kemasan POND'S Triple Glow Serum, mungil, isi 7.5 gr. saja, tapi luar biasa isinya.

Pertama kali aku coba, eh, efeknya langsung terasa lho. Kulit wajahku jadi adem, terasa lebih lembut dan kenyal. Wow banget kan?


Cara pakai POND'S Triple Glow Serum ini mudah aja. Setelah wajah dibersihkan secara menyeluruh seperti biasa, ratakan 2-3 tetes serum ke kulit wajah, tepuk ringan, diamkan sebentar supaya meresap sempurna, kemudian pakai pelembap seperti biasa untuk mengunci kelembapan dan manfaat dari serumnya. Teksturnya terlihat kental tetapi terasa ringan di wajah, dan mudah banget meresap ke dalam kulit wajah. Pakainya sedikit aja ya, kalau kebanyakan nanti malah ngga akan efektif kerjanya.


Tekstur serumnya agak kental tetapi ringan banget di wajah.

Serum wajah ini bisa dipakai kapanpun, pagi atau malam hari. Yang pasti, kulit wajah harus dibersihkan dulu sebelum pakai POND'S Triple Glow Serum ini supaya kerjanya lebih efektif. Setelah itu baru deh pakai pelembap dan make up seperti biasa.


Setelah sekira 2 minggu pemakaian, mulai kelihatan deh hasilnya. Kulit wajahku jadi lebih cerah, lebih halus, dan lebih lembap dibanding sebelumnya. Pori-pori mengecil, bekas flek memudar, aduuh aku sukak!


Beneran deh ini serum pencerah wajah terbaik buat kulit wajahku. Sejauh ini belum ada efek samping yang mengecewakan sih, jadi sepertinya akan dilanjutkan terus.



Pond's Triple Glow Serum Mask 


Kemasan POND'S Triple Glow Serum Mask.

Nah, face mask-nya ini juga cakep hasilnya langsung terasa setelah pemakaian pertama, kulit wajahku terlihat lebih glowing dan terasa lembap. Beneran. Mungkin karena POND'S Triple Glow Serum Mask ini mengandung serum 100x lebih banyak dari face mask merk lainnya ya, jadi efektif banget. Sama seperti serum wajahnya, face mask ini juga mengandung Gluta Boost-C, Hyaluronic Acid Complex, dan Vitamin B3+ yang cakep banget efeknya ke kulit wajah. Triple Action Glow dalam sekali pakai. Keren. Bikin aku makin pede ber-bare face kemana-mana kalau gini ceritanya. 


Cara pakainya seperti biasa, yang pasti kulit wajah harus dibersihkan dulu sebelumnya. Lalu keluarkan lembaran masker wajahnya dari dalam kemasan, tempel dan ratakan di wajah. Diamkan sekitar 15-20 menit supaya kandungan Triple Glow Serum-nya meresap sempurna. Setelah itu lepas maskernya, lanjutkan dengan memberikan pijatan lembut pada wajah dan leher dengan cairan serum yang tersisa, dan selamat menikmati kulit wajah yang lebih cerah, lebih halus, dan lebih lembap. Seneng banget aku ya Allaah, kulit wajahku jadi makin nyenengin..


Ohiya, setelah pakai face mask ini kulit wajah ngga perlu dibilas air lagi ya.. Biasanya aku pakai face mask ini malam hari sebelum tidur supaya besok paginya kulit wajahku terasa lebih nyaman. Dan ngga jarang bablas sampai pagi pakainya karena ketiduran saking nyamannya πŸ˜„


FYI, POND'S Triple Glow Serum Mask ini sudah ada Halal MUI-nya lho, jadi makin berasa aman dan nyaman kan?



Saranku,

 

Serum pencerah wajah terbaik untuk aku, dan kamu juga ❤

Kalau kalian mencari serum pencerah wajah terbaik, duo POND'S Triple Glow Serum dan POND'S Triple Glow Serum Mask ini bisa jadi jawabannya. Dan rangkaian produk perawatan wajah ini juga aman dipakai untuk anak abege mulai usia 13 tahun ke atas lho Bu.. Coba deh! 


Produk ini tersedia di supermarket terdekat atau di marketplace andalan kalian. Ngga sulit laah.. Harganya juga bersahabat, sebanding banget dengan hasil yang kita dapatkan. 


#TripleGlowTripleWow. 

 


Bikin kelepon yuk! 

Mumpung lagi punya ubi ungu cakep banget. Dan piaraan kelapa muda parut di friser 😎




Kelepon Ubi Ungu


Bahannya:

150 gr tepung ketan putih

200 gr ubi ungu kukus, haluskan

½ sdt garam halus

150-175 ml air (sampai adonan bisa dipulung)

Air untuk merebus

1 lbr daun pandan


Bahan isi:

75 gr gula merah serut


Bahan taburan:

½ btr kelapa, parut

¼ sdt garam halus

1 lbr daun pandan

➡️ campur rata dan kukus 15 mnt


Cara membuatnya:

- Campur ubi ungu, tepung ketan, dan garam, aduk rata. Tambahkan air, sedikit demi sedikit, sambil diuleni, sampai adonan asal bisa dipulung. Jangan terlalu lembek ya, nanti bleberan. 

- Ambil sedikit adonan, bentuk bulatan, isi dg gula merah. Lakukan sampai semua adonan habis. 

- Rebus air dan daun pandan. Setelah mendidih, kecilkan api, masukkan bulatan adonan, lalu rebus hingga adonan mengapung tanda sudah matang. Angkat, lalu gulingkan ke kelapa parut yg sudah dikukus. 

- Sajikan. 


Selamat rikuuukk πŸ‰

Apa kabar pandemi? Semoga setelah 2 tahun ini grafiknya makin menurun ya Bun.. 

Hampir 1.5 taun ini kita benar² harus bisa menahan diri untuk ngga berkumpul dengan teman² se-genk, ngga piknik ke tempat umum, ngga nongkrong di kafe, dan segala macam kegiatan yg melibatkan orang banyak. Semua dilakukan secara online. Bahkan ngopi bareng pun sembari Zoom meeting. Bener kan?


Maak, kangen ngabotram maakk.. 


Pengen gak? Pengen gak? 


Buat yang mager males keluar rumah, banyak banget layanan pesan antar yang memungkinkan semua orang bisa mengakses makanan kesukaan, bahkan kuliner baru yang unik, tanpa harus keluar rumah. Aku salah satunya 😁Berhubung beberapa pekan terakhir ini PPKM sudah mulai longgar, kegiatan berkumpul sudah mulai bisa dilakukan meski terbatas. Beberapa restoran sudah mulai menerima pelanggan dine-in. Kesempatan jajan dong kita!


Meski jajan makanan dari luar, tetep harus diperhatikan kebersihannya ya Bun.. 


Urusan jajan ini menurut aku sedep² gimanaa gitu . Karena kita kan ngga bisa ngontrol bagaimana standar higienitas mereka, bagaimana cara pengolahan bahan mentahnya, cara memasaknya, endebra, endebre. Semua itu di luar kuasa kita, Bun. Meski kita perempuan adalah ratu rumah tangga penguasa dapur dan segala isinya, tapi itu kan kuasa di rumah sendiri 🀭


Masakan dari dapur sendiri in syaa Allaah lebih terjamin karena kita sendiri yg awasi prosesnya mulai dr pemilihan bahan. 


Kalau di dapur sendiri, kitalah penanggung jawab utama untuk kebersihan dan higienitas makanan yg kita masak dan hidangkan untuk keluarga tersayang. Ngga mungkin lah kita sembarangan kan? Kalau kita sembrono, efek sampingnya itu lho, mana tahan Bun. Salah makan bisa berabe, kita yang susah.. Eh, malah curhat gimana.. 

 


Beberapa tips sanitasi yg bisa kita terapkan di rumah sebagai antisipasi penyakit food borne disease. 


Yang bisa kita lakukan adalah membentengi diri dan keluarga kita sendiri. Mulai dari hal² sederhana seperti cuci tangan dengan sabun sebelum makan, pakai peralatan makan milik sendiri, sterilisasi kemasan makanan sebelum dibuka, reheating makanan kalau perlu, dan lain sebagainya. Semua upaya ini dilakukan supaya diri kita (dan keluarga) terhindar dari penyakit yang berasal dari makanan, terutama yg berasal dari luar rumah.



Nah, pada tanggal 11 November 2021 kemarin, berkenaan dengan Hari Kesehatan Nasional, tim CSR Sanofi Pasteur Indonesia mengadakan peluncuran kampanye #SantapAman yg bertujuan mengedukasi masyarakat untuk aware terhadap penyakit tifoid ini. Pada acara yg berlangsung serentak di tiga platform sosial media online (Zoom, Instagram, dan YouTube) dihadirkan 3 nara sumber yg kompeten di bidangnya;

- dr. Dhani Arifandi T. (Head of Medical Sanofi Pasteur Indonesia) 

- dr. Suzy MariaMaria,  Sp. PD, K-AI (Dokter Spesialis Penyakit Dalam) 

- William Gozali a.k.a Chef Willgoz




Kenapa kampanye #SantapAman? 


Jadi gini, di Indonesia ini masih ada endemi penyakit demam tifoid yang disebabkan oleh makanan yg terkontaminasi bakteri Salmonella Typhi. Kampanye ini bertujuan memberikan pemahaman yang lebih baik bagi masyarakat Indonesia mengenai pentingnya kebersihan makanan atau minuman serta melakukan vaksinasi tifoid untuk mencegah demam tifoid.

Vaksinasi tifoid ini adalah upaya pamungkas kita untuk mencegah penyakit demam tifoid dari dalam, selain upaya yg kita lakukan dari diri sendiri.

Selain itu, tujuan kampanye #SantapAman ini adalah untuk mensosialisasikan pentingnya mendapatkan vaksinasi untuk mencegah penyakit menular melalui makanan atau food borne disease terutama penyakit tifoid. Melalui vaksinasi, tubuh mendapatkan perlindungan ekstra dan kita bisa menyantap berbagai makanan dan minuman tanpa rasa khawatir.

 


Sebentar, bagaimana bakteri ini bisa mencemari makanan sih?

Hmm, ternyata salah satu penyebabnya adalah penanganan dan pengolahan bahan makanan yang kurang tepat. Menurut Chef Willgoz, seorang chef harus paham betul bagaimana cara perlakuan terhadap bahan makanan sampai cara memasaknya. Contoh gampangnya, penggunaan talenan. Ini harus dibedakan antara talenan untuk daging merah, daging putih, ikan, dan sayur/buah. Jangan sampai bakteri yang ada di dalam daging mentah, misalnya, mencemari sayuran yang akan kita olah. Maka itu, di pasaran dijual satu set talenan yang beraneka warna sesuai peruntukannya.

Ribet? Iya sih.. Tapi ini kan untuk kesehatan pencernaan kita juga. Untuk menghindari penyakit yang berasal dari makanan itu tadi.

 

Lha kalau kita jajan makanan dari luar, gimana?

Ya seperti yang tadi aku tuliskan di awal, karena ngga bisa kontrol mereka, jadi kitalah yang harus berupaya membentengi diri sendiri.


Seperti yang disampaikan oleh dr. Dhani Arifandi T., “Di kampanye #SantapAman, kami mengajak semua pihak agar senantiasa menjaga higienitas saat menyiapkan makanan, rutin mencuci tangan, dan selangkah lebih maju dengan memberikan perlindungan untuk diri serta keluarga dari risiko penularan penyakit melalui makanan dengan melakukan vaksinasi tifoid agar kita lebih tenang saat menyantap makanan favorit.”

 



Selanjutnya ditambahkan oleh dr. Suzy Maria, Sp.PD, K-AI., Food borne disease seperti demam tifoid dapat dicegah dengan cara menjaga sanitasi dan higienitas pribadi dan menghindari kontak dengan penderita. Mengingat Indonesia masih merupkan negara endemik tifoid, maka vaksinasi merupakan langkah optimal serta efektif untuk mencegah demam tifoid. Cara kerja vaksinasi untuk penyakit tifoid yaitu meningkatkan sistem imun tubuh untuk melawan infeksi bakteri Salmonella Typhi. Vaksinasi dapat dilakukan mulai usia dua tahun ke atas dan untuk mendapatkan perlindungan maksimal, seseorang direkomendasikan mendapat vaksinasi tifoid setiap tiga tahun sekali.”

 


Fyi, di Indonesia, demam tifoid termasuk penyakit endemik, sebab prevalensi demam tifoid yang cukup tinggi yaitu mencapai 500 kasus per 100.000 penduduk per tahun. Berdasarkan studi yang dilakukan di daerah kumuh di Jakarta, diperkirakan insidensi demam tifoid adalah 148.7 per 100.000 penduduk per tahun pada rentang usia 2 – 4 tahun, 180.3 pada rentang usia 5–15 tahun dan 51.2 pada usia diatas 16 tahun.

 

Kenali gejalanya.


Salah satu jenis vaksin tifoid yang umum digunakan adalah vaksin tifoid injeksi Polisakarida Vi. Data setelah pemantauan selama 20 bulan menunjukkan vaksin tifoid jenis ini memberikan perlindungan terhadap penyakit tifoid sebesar 74%. Vaksin ini bisa diperoleh di Rumah Sakit atau Klinik Vaksin terdekat. Tetapi pastikan terlebih dahulu ketersediannya. Ngga repot kok, hanya satu dosis per tiga tahun, dan bisa diberikan  juga untuk balita di atas usia 2 tahun.


 

Lebih jauh menurut dr. Dhani Arifandi T., "Di Sanofi Pasteur, kami berkomitmen menjadi mitra kesehatan terpercaya yang menyediakan perlindungan kesehatan berkualitas melalui vaksin dan mengedukasi berbagai pihak mengenai pentingnya vaksinasi."


Jadi, tunggu apa lagi? Segera lakukan vaksin tifoid sebagai upaya perlindungan maksimal agar terhindar dari penyakit demam tifoid ini. Kalau mau tau lebih detil lagi, bisa follow akun @kenapaharusvaksin di Instagram. Lengkap! 





Oya, satu lagi tips jajan yang in syaa Allaah lebih aman: beli ke teman sendiri yang memang punya usaha kuliner! 

Selain kita bisa membantu memutar roda perekonomian kalangan terdekat, kalau teman sendiri ngga mungkin macem² deh.. Mereka pasti akan menjaga nama baik dan kepercayaan dengan teman sendiri kan? 


Jadi, tunggu apa lagi? Segera vaksin dan ayo jajan!